ZTE : 1st year

Engga terasa, 1 tahun hitungan kalender udah gw lewatin di ZTE, sebuah perusahaan telekomunikasi asal Cina yang sedang berkembang. Banyak hal yg udah gw lewati dan gw pelajari. Diawali sekitar bulan Maret 2009, sebuah email diforward oleh user Ericsson gw yang isinya lowongan OJT subcon yang dibuka oleh ZTE. Dengan alasan sudah lelah sama pekerjaan drivetest yang cukup menyita tenaga dan pikiran serta bayaran yang waktu itu kurang memuaskan, lamaran gw kirim. Setelah beberapa hari, di tengah sesi drivetest di bilangan Tangerang, di pinggiran sungai Cisadane dekat kawasan bandara Cengkareng, sebuah telfon  berdering, terdengar suara dari seorang wanita yang mengaku HR dari ZTE. Isinya adalah tawaran untuk interview di sebuah gedung bernama cukup aneh (coz namanya arah mata angin) di kawasan Kuningan. Gw sanggupin aja waktu itu.

Pagi hari, sabtu, interview dengan HR pun dijalani. Pewawancara terdiri dari 2 expat Cina dan 1 orang lokal. Sesi interview berjalan cukup santai, nothing to lose-lah waktu itu. Ada yang cukup mengganjal, program ini adalah semacam training gratis yang kemudian pesertanya mendapat kesempatan untuk diseleksi menjadi salah satu karyawan di ZTE. Gw mikir, kalo trainingnya gratis, selama training gw mau makan pake apa? Secara tabungan hasil bekerja sebagai drivetester ga seberapa, kalo ga mau dibilang hampir ga ada. Ini bikin gw mikir untuk batal ikut program ini. Beberapa hari kemudian sebuah email berisi pemberitahuan bahwa gw lulus screening muncul di inbox Gmail. Cukup senang, tp sayangnya gw udah decide untuk batal. 2 hari kemudian, karena email ga gw konfirm, wanita yang sama, yang mengaku HR ZTE nelfon lagi. Isinya pembicaraan yang dapat disimpulkan gw batal ikut program. Gw tetep di drivetest. Eh, ga taunya selang beberapa hari, wanita itu menelfon lagi, kali ini penawaran untuk menjadi contract engineer. Tanpa pikir lama, gw langsung mengiyakan, kan digaji, gitu pikir gue. Sayang masih ada interview lagi, gw iyakan aja langsung. Singkat kata, alhamdulilah banget gw dikabarin kalo gw diterima dan ditanyain kapan bisa mulai join. Butuh waktu sekitar sebulan untuk resign dari subcon lama, karena gw butuh waktu untuk handover job gw yang lama ke engineer baru. Gw emang niatnya resign dari tempat lama baik2, termasuk nyiapin engineer pengganti.

Pekerjaan pertama yang gw terima di ZTE adalah: nothing. Sebulan pertama ga ada yang gw lakuin, cuman duduk2, ngenet, ngudut, makan, ngudut lagi, tidur….pokoknya hal2 yang ga guna. Sempet 2 minggu di training 3G di kampus dengan iming2 bakal dimasukin ke project 3G, yang akhirnya ga pernah kesampean, sampe Jakarta, magabut (baca: makan gaji buta) lagi. Sampe akhirnya ada seorang Cina yang nanya, “Lo ngerti planning? Lo bisa software radio planning? Ngerti frequency plan ga? Apa aja software yang lo bisa?”. Dengan begonya, gw jawab semua jawaban dengan “Tidak tahu, saya cuma pernah drivetest aja :P”. Muka si Cina langsung masem. Sesi pelatihan singkat selama beberapa hari pun diadain sama si Cina buat gw, tiap pulang kerja. Ga lama, tu Cina pergi ke regional, kerjaannya pun dilimpahin ke gue sebagian besar. Di situ gw belajar dari nol, how to do frequency planning dari nol, otodidak pula. Teori2 yang gw pelajarin terasa sulit buat diaplikasiin. Pelan tapi pasti, gw mulai ngerti…..sedikit. Radio planning pemula, buanyak banget kesalahan yg gw lakuin. Seterusnya begitu, sampe 5 bulan berikutnya. Ketika gw ditawarin untuk jadi support engineer di Manado, yang kebetulan projectnya baru dimulai.

Manado, udah hampir 7 bulan gw disini, kalo orang Jawa, kayanya udah waktunya ritual Mitoni. Banyak banget yang gw pelajarin di sini. Mulai dari belajar RF (walopun ga pinter2), sedikit BSS, sedikit planning, dan sedikit hal-hal lain. Dapet banyak juga rekan2 kerja yang sangat berdedikasi sama kerjaannya, juga sebuah tim yang cukup solid menurut gw. Belom termasuk banyaknya petuah2 yang gw terima dari sesepuh engineer2 yang kadang membantu, kadang nyelekit, kadang berupa omelan, kadang caci maki, sangat jarang berupa pujian, tapi yang jelas semua itu pelajaran buat gue. Gimana cara mengatur cara kerja, mengatur penyelesaian masalah, dan gimana caranya kerja cepet binti efisien. Kalo dipikir2 sih, sampe detik ini juga gw masih ngerasa goblok kalo kerja. Di satu sisi diperbaiki, muncul kesalahan di sisi laen, malah kadang kesalahan lama diulang lagi. Pengalaman sama complain handling juga banyak gw dapet selama di sini. Gimana ngadepin costumer yang kadang suka minta yg aneh2, yang jelas ga boleh panik. Kalo ditelfon pas kita tidur, ya tarik nafas, angkat telfon, trus sapa dengan nada bersemangat, biar ga ketahuan kalo ketiduran. Hahahaha….yang penting dinikmati. Namanya juga kerja projek, begitu biasanya kata gue dalam hati.

Well, intinya gw pengen bersyukur aja, sampe detik ini masih bisa kerja, masih digaji, masih bisa udut. Masih punya banyak temen n rekan kerja yang baek. Masih punya sahabat lama yang walopun jauh dan sempet bermasalah, tapi masih bisa jaga hubungan baik. Semua harus disyukuri, kalo engga bersyukur gimana bisa nikmatin hidup, ya ngga?

Thanks pokoknya buat semuanya : pak dudiek, dinky, n putri selama di Jakarta, seru lah pokoknya kerja ma kalian, selalu gw inget. Di Manado, pak ikhsan, ook, suaib, novan, henry, budi, arief, reynold, andre, tato, n ga lupa boss hechun, yang udah ngajarin RnP model bego n narik gw ke regional paling asyik ini. Smoga aja bisa tetep menyenangkan untuk seterusnya di sini.\

Jakarta....pojok ga jelas

Kantor manado...

Jalan2 ma anak BSS (jalan2 koq ke site???)

Agote...narsis dikit 😛

*ps: thanks to miss T a.k.a miss cranky yang udah ngasi warna…all the ups and downs-nya di akhir tahun pertama gue di sini. swear, yg kmrn ga bisa gw lupain…
Advertisements

2 comments

  1. and13nky · May 23, 2010

    topiikk duduuulll…. hihihihi… u made me cried alot! really miss you all.. pengen bgt balik waktu kerja bareng kalian.. huhu.. :mellow mode on:

    btw, kok bisa kita nulis beginian barengan yah?? hihihi.. kisahnya ga beda2 jauh pula.. :))

  2. bruury · May 29, 2010

    jyambu, postingane sara2 bocah ki… hahahaha
    sehat pik?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s