Solo Trekking – Mt. Lokon (3 Dec 2010)

Lokon from Tomohon

Gunung Lokon, terletak di kota Tomohon, 30 menit perjalanan darat dari kota Manado, Sulawesi Utara. Gunung Lokon termasuk aktif, memiliki ketinggian sekitar 1500an mdpl dan cukup unik karena crater atau kawah terdapat bukan di puncak gunung, melainkan di punggungan gunung sebelah utara. Akses ke gunung ini cukup mudah. Dari terminal Karombasan Manado tinggal naik bus jurusan Tomohon dan turun di daerah Kakaskasen. Atau kalo mau turun di terminal Tomohon, bisa dilanjut dengan naik mikrolet jurusan Kakaskasen. Dari jalan utama, gunung Lokon sudah terlihat jelas dan tinggal mengikuti jalan desa sampai di awal rute pendakian.

Minggu pagi, jam menunjukkan pukul 9.15 dan GPS menunjukkan ketinggian Kakaskasen sekitar 785 mdpl, berarti masih ada perbedaan elevasi sekitar 800 meter vertikal untuk sampai di puncak Lokon. Perut sudah terisi sarapan nasi kuning khas Manado, begitu pula paru-paru sudah cukup terisi asap rokok yang konon katanya nikmat namun merusak kesehatan 😛
Gw memulai perjalanan menuju kawah Lokon sebagai tujuan pertama, seorang diri, menyusuri lorong jalan pedesaan Kakaskasen. Cuaca pagi yang cukup cerah sangat mendukung perjalanan kali ini. Hanya saja satu hal yang agak mengkhawatirkan waktu itu. Tidak seperti biasanya, kawah Lokon begitu banyak mengeluarkan asap putih, sampai-sampai menutupi puncaknya. Sempet kepikiran untuk membatalkan acara trekking ini. Cuman ego mengalahkan logika, udah jauh2 bela-belain ke Tomohon masa mundur? Oke lah kalo begitu, gw bilang sama diri gw sendiri, begitu keadaan semakin memburuk, gw harus turun.

Dua puluh menit menyusuri jalan desa, akhirnya jalanan pun berakhir dengan 2 cabang. Satu jalan setapak menanjak dan satu lagi semacam sungai kering tapi ditutupi dengan bambu, gw pikir jalan yang kedua kemungkinan ngga bisa dilewatin coz ada dipalangin bambu. So, gw ambil opsi pertama: jalan tanah setapak. Belum ada 10 menit nanjak, gw udah berasa kebelet pengen pipis, ya sudah daripada jalan ngga enak, mending kita ‘buang’ aja dulu sambil istirahat. Ngga lama ada rombongan bule yang berjalan turun dari atas (untung udah beres pipisnya :P). Gw tanyain, apa mereka abis dari summit (puncak)? Mereka jawab belum, mereka cuman bilang jalur ini dead end (buntu) dan udah hampir sejam muter2 dan belom ketemu jalurnya. Walla….beruntung gue ngga perlu jauh2 mentok buntu dulu untuk tau jalur ini salah. Gw tanya apa gw boleh join mereka, mereka bilang ngga masalah. Setelah ngobrol2 singkat, akhirnya kita ngambil keputusan untuk lewat jalur yang ditutup bambu tadi. Belakangan gw baru tau kalo mereka ini anak2 dari Ceko, gila, masih pada muda-muda tapi udah jalan2 sampe Sulawesi. Kita turun lagi sampe ke palang bambu. Di sana Clara, salah satu cewe Ceko itu nanya gue, apa jalurnya kaya gini? Gw coba maju buat ngeliat lebih jelas dan bener. Sungai bekas lahar tampak sama kaya yang gw liat di internet, yes, this must be the right route, I said to her, so…..lanjut.

Jalur pendakian ke Lokon berupa bekas aliran lahar jaman letusan dulu, semacam sungai dengan batu-batu besar berurat, persis kaya di batuan vulkanik di acara National Geographic yang sering gw tonton. Batu-batu ini kadang cukup licin dan sering kali batu berikutnya agak tinggi, sampe gw harus ngangkat lutut tinggi-tinggi dibantu kedua tangan untuk berjalan, cukup menguras nafas untuk perokok berat kaya gue. Di luar perkiraan, bule2 Ceko ini geraknya cepet banget. Sampe akhirnya setelah 30 menit nanjak, gw kecapean, my breath just couldn’t catch up with ’em… Gw akhirnya istirahat n those Ceko left me behind.

Seabis istirahat gw ngelanjutin perjalanan. Sekitaran jam 11 kurang gw sampe jg di deket kawah Lokon. Asap vulkanik udah kecium baunya dan banyak banget yang keluar, sampe2 kawah sulit terlihat. Damn, gw keder juga, ni asap mungkin aja beracun. Gw ngga berani terlalu deket sama kawah. Duduk dan mikir mau lanjut atau turun. Gw coba liat jalur mana yang mungkin dilewatin untuk ke puncak Lokon. Di depan mata terlihat jalur, masih sama berupa bekas aliran lahar juga, cuman agak curam, mungkin sekitar 45-60 derajat. Yang agak nyeremin, kepulan asap dari kawah membumbung melewati jalur ini. Untungnya ada timingnya di mana kepulan asap ngga begitu banyak, jadi jalurnya bersih dari asap. Semacam bukaan atau window gitu kayanya hahahaha…

Still long way to go...

Okelah, gw nyoba daki aja gw pikir waktu itu. Tanpa terpikir kalo itu bukan jalur yang bener. Jalur yang salah ini ternyata cukup sulit, batu-batu besar harus dilewati dengan susah payah. Seringkali gw harus scrambling, merayap di batuan atau tanah rapuh untuk bisa lewat. Belum lagi ilalang yang cukup tajam, nyisain banyak goresan di kedua tangan beserta jari2 gue, damn. Sesekali gw harus menerobos lewat lebatnya ilalang, coz udah ngga ada jalur yang lain lagi. Sampai akhirnya jalur nan salah yang gw lewatin ini berakhir di gundukan tanah setinggi 3 meteran. Gw nyoba untuk melipir lewat kiri dan kanan, cuman nihil! Tanahnya terlalu miring dan rapuh, gw ngga berani ambil resiko nerusin lewat tanah rapuh ini. Salah-salah bisa terpeleset terus meluncur ke bawah. Gw nyerah, akhirnya gw mutusin buat menyudahi sampai di situ aja. Ngga lama, ternyata asap mengepul lagi dari kawah, siap untuk menuju tepat di mana gw waktu itu. Gw cepet-cepet turun nyari tempat perlindingan. Sebuah ceruk terlihat di bawah ilalang, gw udah mulai terbatuk-batuk coz asap udah mulai datang. Gw buru-buru masuk ke sana. Ceruk itu agak dalam dan ditutupin ilalang. Asap vulkanik cuman lewat di atas dan ngga masuk ke ceruk, aman untuk sementara. Harus nunggu sampe asap berlalu untuk turun. Rokok gw nyalain, dan gw mikir: What the hell am I doin here???? Damn, bahaya banget ini.  Kalo sampe ada apa2, ngga bakal ada yang tau. Ngga jelas di ketinggian berapa gw waktu itu, GPS udah keabisan baterai n gw ngga bawa cadangan. Asap berangsur hilang dan kawah mulai terlihat, cukup indah, berarti udah waktunya gw turun. Karena cukup curam, seringkali gw harus meluncur untuk turun. Perjalanan turun gw isi dengan menekan shutter kamera dan sesekali beristirahat. Puncak Lokon gagal gw capai, tapi yang penting bisa selamat sampai bawah. Mungkin di lain waktu, gw bisa berdiri di puncak Lokon….semoga 😛

Foto-foto lainnya:

Advertisements

3 comments

  1. uuL · January 31, 2010

    salute

    • uuL · January 31, 2010

      lain kali ajak2 gue

  2. ridel · July 7, 2011

    lain kali klo m ke gunung lokon ajak gw ya,, gw tau rute ke sana,. because gw tinggal di tomohon (kakaskasen) pas di kaki gunugn lokon ,, hahahahahahah

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s