Gunung Mahawu (1324 mdpl) – 13 Des 2009

Setelah hampir 2 bulan di Manado, akhirnya gw bisa jg ngejalanin ritual trekking di alam bebas. Target kali ini adalah gunung Mahawu yang berlokasi di daerah Tomohon, sekitar 45 menit dari kota Manado. Gunung ini ngga begitu tinggi, cuman sekitar 1324 mdpl.

Setelah melalui negosiasi alot dan ngeluarin semua rayuan gombal andalan gue, akhirnya peserta pertama, Mihradi a.k.a Ook mau juga nemenin gw ke Mahawu. Gw berhasil ngeyakinin ni bocah kalo Mahawu ga begitu tinggi en gampang naiknya.

Kita berangkat hari Ahad, 13 Desember 2009 sekitaran jam 7.30 pagi dari Winangun. Sesuai petunjuk salah satu driver kantor, kita bisa naik bis jurusan Tomohon dari jalan raya deket guesthouse Winangun. Hampir 30 menitan kita nunggu bis, ga ada satupun yang mau berhenti buat ngangkut kita. Akhirnya kita putusin buat langsung aja ke terminal Karombasan dan nyari bis di situ. Ternyata emang bis yang udah keluar dari terminal rata-rata penuh. So, that’s why mereka ngga mau berhenti waktu kita cegat. Nunggu sekitar 15 menit akhirnya bis berangkat menuju Tomohon (of course nunggu kursi penuh dulu). Belom ada 5 menit bis melaju, Novan nelfon dan bilang kalo dia mau ikutan (damn! knapa ngga bilang dari awal). Akhirnya Novan gw suruh untuk langsung ke Karombasan en gw bilang gw bakalan nungguin di terminal Tomohon.

Sekitar jam 10 kita sampe di terminal Tomohon. Sambil nunggu Novan, gw ma Ook ngemil roti dulu di taman kota deket terminal. Setengah jam kemudian Novan nyampe di terminal. Jam menunjukkan angka 11 lebih. Kita putusin untuk makan siang dulu, sholat, baru menuju Rurukan.

Bus berjejer di terminal Tomohon

Beres makan siang n solat, kita ngelanjutin perjalanan ke desa Rurukan, titik awal pendakian ke Mahawu. Waktu naik angkot menuju terminal, supir angkot nawarin diri untuk nganter kita sampe Rurukan dengan ongkos 40 ribu untuk kita bertiga. Secara angkot ke Rurukan ngga ada (it’s Sunday) en males naik angkot, kita setuju aja dengan ongkos 35 ribu. Kita dianter sampe perkebunan Rurukan, di tempat yang ada penunjuk jalan menuju puncak Mahawu. Dari bawah kita lihat Mahawu ternyata gak tinggi2 amat. Gw cek di GPS Ook ternyata elevasi udah nunjukin angka hampir 1100 mdpl. Berarti tinggal 200 meteran untuk sampe puncak. Ya sudah, buat pertamax ini. Kita lanjutkan saja perjalanan.

Ook dan papan penunjuk jalan

Ook dan papan penunjuk jalan

yuk berangkat (puncak Mahawu ada di balik bukit ini)

Yuk berangkat (puncak Mahawu ga keliatan, dibalik bukit ini)

Perjalanan ke melewati jalan yang udah diaspal. Agak kecewa juga coz terasa ngga ada tantangannya. Tapi mo gimana lagi, udah terlanjur, harus diterusin. Setelah hampir sejam ngesot, kita sampe di ujung aspal. Dari situ harus ngelewatin jalan setapak untuk ke puncak. Ngga sampe 20 menit di jalan setapak itu, kita sampe juga di puncak Mahawu. Di sana ada monumen kecil penanda puncak gunung. Kawah Mahawu terlihat ngga begitu jelas soalnya berkabut.

Monumen kecil di puncak

Monumen kecil di puncak

Merasa ngga puas, gw ngajakin Ook n Novan buat ngelilingin puncak Mahawu, secara udah ada jalan setapaknya. Mereka berdua setuju. Jalan sebentar, gw nemuin jalan bercabang, gw pikir yang ke kiri itu jalur menuju ke kawah. Jadi gw ajakin anak2 untuk mencoba, lagi2 mereka setuju :P. Jalan setapak lama2 jadi ngga begitu jelas. Ya sudah, pake insting tebak2an aja. Kalo salah ya muter balik. Gw minta Ook n Novan nunggu dulu sementara gw cek jalurnya bisa dilewatin ato engga. Kalo bisa, gw suruh mereka turun lewat jalur yang gw lewatin tadi. Beberapa kali, mereka salah ambil jalan n ujung2nya kpeleset (hehehe….maap yak, laen kali hati2). Setelah nyoba2 nyari jalur, akhirnya gw mentok juga, coz berujung semacem jurang dan mungkin harus pake tali kalo mau turun ke bawah, gw ngga tau jg. Yang jelas kita ngga bawa perlengkapan apa2 jadi terlalu berbahaya untuk dilanjutin. Kita istirahat di tepi tebing, ngambil beberapa foto, dan tentunya acara wajib: ngerokok sambil nikmatin pemandangan kawah Mahawu yang untungnya udah ngga ditutupin kabut lagi. Tentu saja prinsip Leave No Trace gw usahain diimplementasiin di sini. So, sampah2 termasuk puntung rokok, harus dimasukin ke kantung plastik buat dibuang di bawah nanti.

Jalan setapak keliling kawah

Nyari jalur dulu...

Nyari jalur dulu 😛

Kawah Mahawu

Kawah Mahawu

Novan & Ook lagi istirahat (kaya orang pacaran lo bedua!!!)

Ook n Novan

Ngudut dulu

Puas istirahat and nikmatin pemandangan kawah, kita naik lagi ke jalur keliling kawah, coz udah mulai sore and kabut juga mulai turun lagi. Untuk mengelilingi kawah, kita harus lewat jalan setapak yang agak tertutup sama semak dan ilalang, tapi jalurnya sendiri masih jelas terlihat. Terlihat antena (mungkin repeater UHF TV dan grid untuk internet) selama muterin kawah. Pemandangan masih tetep indah walopun agak tertutup kabut. Semakin lama jalan yang tadinya cukup lebar, jadi semakin sempit dan tertutup ilalang. Sehingga cukup sulit rasanya untuk lewat. Harus ngebuka2 rumput dan menunduk. Telapak tangan mau ngga mau jadi lecet2 gara-gara kena rumput2 disitu. Setengah jam berlalu, kita udah sampe lagi di monumen and guess what??? Ada orang pacaran….damn!!! Wakakakakakkk… Kita nyapa aja, trus langsung turun ke Rurukan karena udah semakin gelap.

Sesampenya kita di Rurukan ternyata bener-bener ngga ada angkot. Damn! Mau ngga mau harus jalan kaki sampe bawah. Untungnya setelah sekitar 40 menit jalan kaki, ada juga mobil pick-up L300 yang berbaik hati ngasi kita tumpangan sampe di terminal Tomohon.

Tebing menuju kawah

Hasil foto panoramik kawah (ada Ook n Novan di ujung kanan :P)

Segitu aja dulu post Mahawu-nya. Berikut itinerary perjalanan:

Terminal Karombasan – Tomohon : Rp 6000, bolak-balik Rp 12000

Angkot Tomohon – Rurukan : Rp 35000 (sekali jalan, 3 orang)

Rurukan – Tomohon: GRATIS (jalan plus numpang pick-up)

Makan siang: Rp 13000

Kuli RF ZTE Ngesot Team: taufiq a.k,a tole, mihradi a.k.a Ook, & novan a.k.a onta

Advertisements

3 comments

  1. nvn2211 · December 31, 2009

    Puncak Mahawu ama bukit yang ngehalanginnya kok tinggian bukitnya y ????
    Mending naik bukitnya kl gitu….
    😛

    • Taufiq Wahyu · January 16, 2010

      hahaha….iya nih pendek gunungnya 😛

  2. semeru trekking · May 14, 2013

    Wonderfull !Thanks for sharing your experience.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s